PEMANFAATAN KULIT UDANG

February 22, 2010 :: Posted by - nida :: Category - JUMP

SOSIALISASI PEMANFAATAN KULIT UDANG

SEBAGAI PENGGANTI FORMALIN

Uliyatid, Mahruroh, Siti Maslifatul

Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Malang

Jl. Semarang No 5  Malang

Abstrak: Penyalahgunaan formalin meresahkan masyarakat, padahal telah ditemukan beberapa pengawet alternatif, salah satunya kitosan hasil penemuan Sugeng Heri Suseno. Sayangnya kitosan belum dikenal oleh masyarakat, sehingga dibutuhkan sosialisasi untuk mengenalkannya. Sosialisasi dilakukan untuk mengenalkan kelebihan kitosan sebagai pengawet yang mudah dibuat dan baik bagi kesehatan. Selain itu, masyarakat sasaran diharapkan terampil memanfaatkan kulit udang menjadi kitosan. Metode pendekatan yang digunakan yaitu observasi, persiapan, dan pelaksanaan sosialisasi. Pelaksanaan sosialisasi dilakukan dengan metode ceramah, tanya jawab, dan demonstrasi. Hasil sosialisasi masyarakat mampu mengolah kulit udang sebagai pengawet. Evaluasi program dilakukan dengan kegiatan pendampingan dan tindak lanjut program dilakukan kerjasama dengan PPI serta pihak-pihak terkait.

Kata kunci: Formalin, Kitosan, Kulit Udang, Sosialisasi, Masyarakat

Saat ini masyarakat diresahkan dengan penggunaan formalin sebagai pengawet. Terjadinya kasus formalin telah menimbulkan banyak kerugian yang dialami oleh masyarakat kalangan ekonomi menegah khususnya pedagang yang diduga telah menggunakan formalin pada barang dagangannya. Penyalahgunaan tersebut membuat masyarakat resah dan memaksa pemerintah untuk segera menyelesaikannya.

Di tengah keresahan masyarakat ini seorang peneliti dari IPB, Sugeng Heri Suseno, menemukan pengawet alternatif dari olahan kulit udang berupa kitosan. Kitosan dibuat dengan cara pencucian, demineralisasi, deproteinasi, dan deasetilasi kitin. Kualitas dan nilai ekonomi kitosan dan kitin ditentukan oleh besarnya derajat deasetilasi, semakin tinggi derajat deasetilasi semakin tinggi kualitas dan harga jualnya. Kitosan saat ini telah dimanfaatkan dalam beberapa bidang, misalnya kedokteran, kesehatan, tekstil, industri farmasi, pangan, pengolahan limbah, dan kosmetik.

Penemuan kitosan sebagai pengawet alternatif pengganti formalin oleh dosen IPB ini belum dikenal oleh masyarakat umum sehingga dibutuhkan suatu upaya untuk mengenalkannya. Melalui program ini masyarakat akan mengetahui adanya kitosan sebagai pengganti formalin. Sehingga selain untuk mengembangkan potensi perikanan dan kelautan, pemanfaatan kitosan sebagai alternatif pengganti formalin pada produk perikanan juga dapat sebagai salah satu penyelesaian masalah kasus penyalahgunaan formalin.

Kulit udang sebagai bahan pembuatan kitosan mudah didapatkan di Indonesia. Indonesia mempunyai kekayaan laut yang berpotensi besar tetapi belum dimanfaatkan dengan optimal, salah satunya kulit udang. Menurut Anonim (2006), hasil survei Badan Riset Kelautan dan Perikanan (BRKP) menunjukkan bahwa untuk daerah Jabotabek dapat tersedia sekitar 100 ton kulit udang kering setiap bulannya atau setara 1 ton kitin. Apabila ini dikonversikan ke dalam nilai uang, maka akan diperoleh devisa sebesar US$ 65 ribu per bulan atau US$ 780 per tahun.

Kasus penyalahgunaan formalin oleh masyarakat merupakan faktor terpenting diadakannya program sosialisasi pemanfaatan kulit udang sebagai bahan pengganti formalin berupa kitosan. Masyarakat yang menjadi sasaran dari program ini adalah nelayan dan pedagang ikan di Desa Jatirejo Kecamatan Lekok Pasuruan. Sebagian besar masyarakat di sana bekerja sebagai nelayan dan pedagang ikan. Potensi besar yang dimiliki masyarakat di sana sebenarnya bisa dikembangkan secara maksimal sehingga mampu menunjang kesejahteraan ekonomi penduduk.

Hasil penangkapan ikan selama ini dikirim sampai ke luar daerah Pasuruan seperti Yogyakarta, Bali bahkan sampai ke luar negeri yang bila disimpan terlalu lama akan membusuk. Akibatnya ikan hasil tangkapan perlu diawetkan. Saat ini pengawetan hanya terbatas pada ikan asin dengan garam sebagai zat pengawet. Beberapa pihak misalnya nelayan, pengusaha tahu, pengusaha mie menggunakan formalin sebagai zat pengawet. Padahal formalin bukan pengawet makanan dan salah satu zat karsinogenik. Karena itu, diperlukan zat pengawet yang aman, efektif dan efisien.

Berdasarkan latar belakang diatas, maka dapat dirumuskan beberapa masalah yaitu cara mengenalkan kitosan sebagai bahan pengawet kepada para nelayan, cara memotivasi para nelayan agar menghindari penggunaan formalin yang sangat berbahaya, cara mengolah kulit udang secara kimia menjadi kitosan, dan menggunakan kitosan agar dapat digunakan untuk mengawetkan ikan.

Tujuan dilaksanakan program ini adalah mengetahui cara mengenalkan kitosan sebagai bahan pengawet kepada para nelayan agar masyarakat khususnya nelayan dapat memanfaatkan limbah udang berupa kulit udang agar lebih berguna dengan teknik pembuatan sederhana dan tanpa alat yang mahal dan canggih menjadi kitosan, mengetahui cara memotivasi para nelayan agar menghindari penggunaan formalin dan bersedia menggunakan kulit udang sebagai alternatif pengganti formalin berupa kitosan, dan agar masyarakat sasaran mengetahui cara mengolah kulit udang menjadi kitosan dengan proses pencucian, demineralisasi, deproteinasi, dan demineralisasi, serta masyarakat juga dapat menggunakan kitosan untuk mengawetkan ikan.

Luaran yang diharapkan dari progam ini adalah supaya masyarakat sasaran memiliki suatu ketrampilan mengembangkan IPTEK yaitu kemampuan memanfaatkan limbah kulit udang menjadi kitosan yang bermanfaat sebagai pengawet pada beberapa produk perikanan. Program ini juga berguna mengurangi keresahan di masyarakat karena bahaya penggunaan formalin oleh para pengusaha kecil. Manfaat yang diperoleh setelah dilaksanakannya progam ini yaitu masyarakat mengetahui manfaat kulit udang yang diolah menjadi kitosan sebagai bahan pengawet yang lebih aman dan bermanfaat bagi kesehatan tubuh dan mampu membuat kitosan dengan teknik sederhana yang bila usaha ini berkembang bahkan bisa menjadi penghasilan sebagai komoditi utama daerah. Seperti yang terjadi di negara lain misalnya Jepang dan Amerika.

METODE PELAKSANAAN PROGRAM

Metode pendekatan untuk melaksanakan progam ini adalah dengan melakukan observasi masyarakat sasaran selama tiga minggu. Kegiatan yang dilakukan selama observasi adalah mencari informasi mengenai keadaan dan rutinitas masyarakat sasaran melalui wawancara langsung dengan warga dan Kepala Desa Jatirejo, sekaligus meminta kerja sama dengan Kepala Desa setempat untuk membantu dalam kelancaran progam sosialisasi. Persiapan pelaksanaan program meliputi studi pustaka, pengadaan sampel kitosan, menentukan strategi yang tepat untuk menjelaskan pembuatan kitosan agar mudah dipahami masyarakat dan menunjukkan sampel kitosan kepada masyarakat sasaran, serta membuat video cara pembuatan kitosan agar masyarakat memperoleh gambaran singkat pembuatan kitosan setelah video tersebut ditayangkan pada saat sosialisasi dilaksanakan. Persiapan pelaksanaan program dilakukan selama enam minggu.

Metode yang dilakukan dalam pelaksanaan sosialisasi kitosan dan cara pembuatannya, yaitu metode ceramah, tanya jawab, dan demonstrasi. Selain itu juga memotivasi masyarakat untuk menggunakan kitosan dengan cara memberitahukan kelebihan kitosan sebagai zat pengawet yang baik untuk kesehatan, menekankan cara pembuatan yang tidak memerlukan alat canggih, serta penggunaan kitosan yang mudah dan tidak memerlukan alat yang canggih. Pelaksanaan sosialisasi dilakukan selama dua minggu, kegiatan pendampingan selama satu minggu, evaluasi dan laporan akhir selama lima minggu. Kegiatan pendampingan merupakan bentuk evaluasi pelaksanaan program.

Alat dan bahan yang digunakan pada saat pengadaan sampel, pelaksanaan sosialisasi, dan pendampingan, yaitu beaker glass 3 buah, gelas ukur 2 buah, termometer 1 buah, kaki tiga 1 buah, lampu spiritus 1 buah, batang pengaduk 2 buah, kasa asbes 1 buah, labu takar 3 buah, HCl 1 M, NaOH 3,5%, NaOH 5%, kulit udang, aquades, dan spiritus. Alat dan bahan yang digunakan untuk pembuatan video, yaitu kamera digital 1 buah, dan  handycam 1 buah.

HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil yang diperoleh dari pelaksanaan program ini diantaranya observasi, persiapan sosialisasi, dan pelaksanaan sosialisasi. Persiapan sosialisasi meliputi studi pustaka, pembuatan sampel, dan pembuatan video cara pembuatan kitosan.

Observasi

Observasi dilakukan tiga kali pada tanggal 18 Maret, 21 Maret, dan 1 April 2007. Pada observasi tanggal 18 Maret 2007 melakukan wawancara secara langsung dengan kepala desa dan warga Desa Jatirejo. Hasil yang diperoleh dari wawancara tersebut adalah rutinitas masyarakat warga Desa Jatirejo Kecamatan Lekok Pasuruan yang sepanjang hari berada di sekitar pantai karena sebagian besar masyarakat bekerja sebagai nelayan dan pedagang ikan. Oleh karena itu, pelaksanaan sosialisasi dilakukan malam hari setelah masyarakat bekerja seharian di pantai. Hasil tangkapan warga tergolong sangat besar dan banyak dari hasil tangkapan mereka dikirim ke luar kota seperti Yogya dan Bali, bahkan ada yang dikirim ke luar negeri. Dengan demikian, masyarakat Jatirejo berpotensi untuk menjadi masyarakat sasaran pada program sosialisasi. Pertemuan dengan kepala desa menghasilkan kesepakatan yakni kepala desa bersedia membantu kelancaran program selama sosialisasi berlangsung.

Observasi kedua dilakukan untuk memastikan bentuk kerja sama dengan kepala desa setempat dan menjelaskan rencana kegiatan sosialisasi yang akan dilakukan. Observasi ketiga dilakukan untuk memastikan bentuk kegiatan dan beberapa hal yang diperlukan dalam acara tersebut. Hasil yang diperoleh dari observasi ketiga adalah tanggapan baik dari kepala desa yang diwujudkan dengan kesediaan kepala desa untuk mempublikasikan dan menyediakan sarana dan prasarana yang dibutuhkan ketika sosialisasi berlangsung seperti kursi, lampu, dan sound system. Adanya perubahan masyarakat sasaran dari Desa Tambak Lekok ke Desa Jatirejo karena Desa Jatirejo dianggap lebih tepat sesuai dengan tujuan program ini. Desa Jatirejo memiliki potensi yang lebih besar karena sebagian besar masyarakat Desa Jatirejo bermatapencaharian sebagai nelayan dan pedagang ikan sedangkan mata pencaharian masyarakat Desa Tambak Lekok sebagai petani tambak hanya dijadikan sebagai pekerjaan sampingan.

Studi Pustaka

Selain dilakukan observasi, dilakukan juga studi pustaka. Menurut Hardjito (2006), kitosan memiliki gugus aktif yang dapat berikatan dengan mikroba secara agresif maka kitosan juga mampu menghambat pertumbuhan mikroba. Oleh karena itu, kitosan dapat digunakan sebagai pengawet pada produk perikanan. Ada beberapa cara pengolahan kulit udang menjadi kitosan yang diperoleh dari artikel internet, beberapa buku, dan informasi dari dosen IPB. Dari berbagai sumber tersebut diperoleh cara pembuatan kitosan yang bervariasi dengan prinsip pembuatan yang sama yaitu tahap demineralisasi, deproteinasi dan deasetilasi. Ketiga tahap dalam pembuatan kitosan ini dilakukan dengan pemanasan dalam suhu dan waktu yang bervariasi.

Selanjutnya dipilih cara yang paling praktis dan ekonomis serta mudah dilakukan oleh masyarakat Jatirejo yaitu  proses demineralisasi, deproteinasi, dan deasetilasi. Pada proses demineralisasi, kulit udang yang ditumbuk dipanaskan dalam larutan HCl 1M selama 1 jam pada suhu 90oC. Setelah tahap demineralisasi dilakukan tahap deproteinasi yang sebelumnya kulit udang dicuci dengan aquades hingga menjadi netral. Pada tahap proteinasi, kulit udang yang sudah dicuci dipanaskan dalam larutan NaOH 3,5 % pada suhu 90 oC selama 1 jam. Tahap terakhir yaitu deasetilasi yang dilakukan dengan cara memanaskan kulit udang yang sudah dicuci dengan aquades dalam larutan NaOH 50 % pada suhu 120 oC selama 1-2 jam. Kitosan yang diperoleh dikeringkan dan disimpan dalam wadah kedap udara. Untuk penggunaan kitosan pada pengawetan ikan adalah merendam ikan dalam larutan kitosan 1,5 % selama 10 menit. Larutan kitosan ini dapat digunakan berkali-kali sampai habis. Inilah yang membedakan antara kitosan dengan formalin.

Pembuatan Sampel

Pembuatan sampel merupakan tindak lanjut dari studi pustaka yang bertujuan membuat strategi yang tepat untuk menjelaskan cara pembuatan kitosan sehingga diharapkan masyarakat bisa memahami dengan mudah. Pembuatan sampel ini dilakukan pada tanggal 23, 31 Maret, dan 5-6 April 2007 di laboratorium kimia FMIPA UM. Selain membuat sampel kitosan, juga dilakukan perbandingan antara ikan tanpa perlakuan dengan ikan yang diawetkan dengan kitosan yang telah dibuat. Hasil yang diperoleh ikan yang telah direndam terlihat lebih segar dibandingkan dengan ikan tanpa perlakuan. Ikan tanpa perlakuan lebih cepat membusuk dan terlihat beberapa lalat yang menghinggapi daripada ikan yang telah diawetkan dengan kitosan. Berdasarkan studi pustaka dan kegiatan ini dapat disimpulkan bahwa kitosan dapat menjadi alternatif pengganti formalin dengan daya simpan sekitar 3 hari untuk ikan basah. Sampel yang dibuat akan dibagikan kepada masyarakat pada saat sosialisasi akan tetapi sampel yang diperoleh hanya dalam jumlah sedikit sehingga dilakukan pemesanan kitosan kepada dosen IPB dalam jumlah besar.

Pembuatan Video Cara Pembuatan Kitosan

Pada pelaksanaan sosialisasi akan diputarkan video tentang cara pembuatan kitosan agar masyarakat mempunyai gambaran mengenai pembuatan kitosan sehingga lebih mudah dalam menjelaskan cara pembuatan kitosan. Oleh karena itu, sebelum sosialisasi dilaksanakan perlu dibuat video cara pembuatan kitosan yang dilakukan pada tanggal 5 April 2007 di laboratorium kimia FMIPA UM. Dalam proses pembuatan video ini cara-cara membuat kitosan dari kulit udang dilakukan secara rinci dan bertahap. Hasil yang diperoleh adalah sebuah video cara pembuatan kitosan yang disimpan dalam bentuk CD.

Pelaksanaan Sosialisasi

Pelaksanaan sosialisasi dilakukan dua kali selama dua minggu dengan dua tahap yakni tahap pertama sosialisasi kitosan dan cara pembuatan kitosan dari kulit udang, tahap yang kedua adalah cara penggunaan kitosan sebagai pengawet ikan. Pelaksanaan pertama dilakukan pada tanggal 14 April 2007 pukul 19.00 WIB. Pada sosialisasi ini dilaksanakan secara dua tahap, tetapi lebih menekankan pada tahap sosialisasi kitosan dan teknik pembuatan kulit udang menjadi kitosan kepada masyarakat Jatirejo.

Masyarakat Jatirejo belum mengetahui sama sekali tentang kitosan, sehingga perlu dilakukan pengenalan kitosan  terlebih dahulu. Acara diawali dengan pengenalan kitosan dan perbedaan pengaruh yang ditimbulkan oleh kitosan dan formalin. Acara dilanjutkan dengan pemutaran video cara pembuatan kitosan dari kulit udang yang sebelumnya telah dibuat di laboratorium. Seluruh warga dan perangkat desa yang hadir memperhatikan dengan sungguh-sungguh video yang diputar.

Setelah pemutaran video, penjelasan cara pembuatan kitosan disampaikan oleh mahasiswa sebagai pemateri. Penjelasan tersebut mendapat respon positif dari warga dengan pertanyaan yang mereka ajukan secara antusias. Hal ini menunjukkan bahwa mereka sangat tertarik dengan pemanfaatan kulit udang menjadi kitosan ini. Cara pembuatan kitosan dilakukan dengan metode demonstrasi dan meminta beberapa orang dari masyarakat sebagai perwakilan untuk melihat lebih dekat cara pembuatan kitosan. Acara diakhiri dengan pembagian konsumsi dan pembagian kitosan. Kitosan dibagikan agar masyarakat dapat mencoba menggunakan kitosan pada pengawetan ikan. Hasil yang diperoleh dari sosialisasi pertama ini adalah masyarakat menyambut baik dan sangat antusias yang ditunjukkan dengan banyaknya warga yang bertanya.

Pelaksanaan kedua dilakukan pada tanggal 20 April 2007. Pada pelaksanaan ini menekankan pada tahap cara penggunaan kitosan pada ikan. Warga yang mengikuti sosialisasi pada tanggal 14 April 2007 ingin agar lebih dijelaskan tentang cara penggunaan kitosan dengan berbagai perlakuan, khususnya takaran yang tepat antara kitosan dan air. Sebelum acara selesai, ada tanggapan tentang kegiatan ini dari perwakilan dari PPI (Pegawai Pelelangan Ikan) yang merupakan wadah organisasi para nelayan dan pedagang ikan di daerah sana.

Setelah acara selesai, dilakukan tindak lanjut seluruh kegiatan melalui kerjasama dengan perwakilan PPI yang disaksikan oleh Kepala Desa Jatirejo. Pembahasan tersebut menghasilkan kesepakatan bahwa PPI akan melakukan uji pengawetan ikan dengan kitosan yang telah diberikan  panitia. Jika penggunaan kitosan pada pengawetan ikan dianggap lebih efektif dan ekonomis maka mereka akan melakukan tindak lanjut yaitu segera bekerjasama dengan pemerintah daerah dan Dinas Perikanan setempat untuk membuat kitosan sendiri dalam jumlah besar. Selain itu, masyarakat meminta panitia untuk membantu dalam penyediaan kitosan dan membantu memberitahukan kepada pemerintah bahwa nelayan dan pedagang ikan di Desa Jatirejo Kecamatan Lekok Pasuruan sangat membutuhkan solusi dari pemerintah akibat masalah formalin sehingga mereka meminta adanya tindak lanjut kegiatan ini.

Pendampingan

Berdasarkan kegiatan sosialisasi I dan II maka dilakukan kegiatan pendampingan yang bertujuan untuk membantu masyarakat dalam membuat dan menggunakan kitosan pada pengawetan ikan. Kegiatan pendampingan dilakukan dua minggu setelah acara sosialisasi tepatnya pada tanggal 4 Mei 2007 di Balai Desa Jatirejo. Kegiatan ini bertujuan untuk membantu masyarakat dalam pembuatan dan penggunaan kitosan agar mereka tidak mengalami kesulitan.

Kegiatan pendampingan perlu dilakukan karena masyarakat membutuhkan praktek langsung. Pada kegiatan pendampingan ini kami berfungsi sebagai fasilitator dengan membantu warga yang mengalami kesulitan dalam melakukan praktek. Pelaksanaannya hampir sama dengan kegiatan sosialisasi sebelumnya, hanya saja pada kegiatan ini warga yang lebih berperan. Selain itu, kami bekerja sama dengan PPI untuk mengontrol kegiatan warga dalam pembuatan dan penggunaan kitosan.

Berdasarkan serangkaian acara tersebut menunjukkan bahwa warga tertarik dengan acara sosialisasi kitosan dan mereka merasa sangat membutuhkan adanya pengganti formalin yang dapat meningkatkan tingkat kehidupan ekonomi mereka. Masyarakat Jatirejo juga meminta ada pihak yang bersedia menyuplai kitosan yang sudah jadi dalam bentuk larutan sehingga nelayan dan pedagang ikan bisa langsung menggunakannya. Hal tersebut dikarenakan masyarakat untuk saat ini merasa kesulitan untuk membuat kitosan dari kulit udang karena bahan yang digunakan berupa bahan kimia tidak semua orang awam mengetahui dan waktu yang diperlukan untuk membuat kitosan telah habis digunakan untuk rutinitas pergi ke laut dan berjualan ikan.

PEMBAHASAN

Program ini sangat bermanfaat untuk mengurangi keresahan masyarakat akibat kasus penyalahgunaan formalin yang dilakukan oleh para pengusaha kecil. Manfaat yang dapat diperoleh dari dari progam ini adalah supaya masyarakat sasaran mengetahui manfaat kitosan sebagai bahan pengawet yang lebih aman dan bermanfaat bagi kesehatan tubuh dan memiliki ketrampilan mengembangkan IPTEK yaitu memanfaatkan limbah kulit udang menjadi kitosan sebagai pengawet pada beberapa produk perikanan dengan teknik sederhana. Jika usaha ini diproduksi dan dikembangkan sebagai pengawet ikan dapat menjadi penghasilan sebagai komoditi utama daerah atau nasional di bidang perikanan, serta mengurangi pengangguran di Indonesia.

Pemanfaatan limbah kulit udang menjadi kitosan yang merupakan bahan pengawet ikan juga dapat memperbaiki kesejahteraan masyarakat Indonesia. Pada pengawetan ikan, daya simpan ikan untuk ikan kering adalah tiga bulan sedangkan untuk ikan basah daya simpannya selama tiga hari dengan kadar es yang relatif sedikit dibandingkan tanpa menggunakan kitosan. Atas dasar itulah kualitas produk hasil perikanan di Indonesia menjadi semakin baik. Selain itu, ikan yang diawetkan dengan kitosan tampak lebih segar daripada ikan tanpa kitosan. Ikan yang tidak diawetkan dengan kitosan dihinggapi lalat sehingga terbebas dari penularan berbagi macam penyakit yang dibawa lalat.

Ikan yang sudah diawetkan dengan kitosan kesehatannya lebih terjamin karena kitosan tidak mengandung zat karsinogenik (penyebab kanker) sehingga makanan lebih aman dikonsumsi. Selain itu, kitosan lebih efektif menghambat pertumbuhan jamur/bakteri, dan dapat menyerap kolestrol dan lemak sehingga mengurangi resiko terkena penyakit jantung dan stroke.

Dari serangkaian kegiatan yang dilaksanakan dalam program ini maka dapat dinyatakan bahwa program ini terealisasi. Hal ini ditunjukkan dari hasil pelaksanaan program diantaranya:

  1. Masyarakat Jatirejo telah mengetahui adanya kitosan sebagai alternatif pengganti formalin.
  2. Masyarakat sasaran termotivasi untuk menghindari formalin dan bersedia menggunakan kitosan. Hal ini dibuktikan dengan keantusiaan warga pada pelaksanaan sosialisasi. Selain itu, sebagai tindak lanjut dari program ini warga menginginkan agar ada pihak yang menyuplai kitosan dalam bentuk larutan. Sehingga dilakukan kegiatan pendampingan dan kerja sama dengan PPI dan pihak-pihak yang terkait. Sampai saat ini masih dipikirkan alternatif untuk menyediakan kitosan dalam bentuk larutan untuk masyarakat.
  3. Dari hasil pendampingan, masyarakat dapat mengolah kulit udang menjadi kitosan dengan proses demineralisasi, deproteinasi, dan deasetilasi.
  4. Masyarakat juga dapat menggunakan kitosan pada pengawetan ikan.

Dampak program ini untuk masa mendatang berdasarkan hasil yang kami peroleh dari observasi dan pelaksanaan program ini adalah memberi peluang usaha terhadap masyarakat yang ingin memproduksi kitosan dalam bentuk larutan  dengan jumlah besar. Untuk masa mendatang, maka akan mengurangi pengangguran di Indonesia sehingga akan menambah pendapatan per kapita negara Indonesia. Jika kitosan diproduksi dan dikembangkan sebagai pengawet ikan akan mengurangi keresahan masyarakat indonesia terhadap penggunaan formalin sebagai pengawet khususnya pada ikan serta memenuhi keinginan para nelayan dan pedagang ikan di berbagai wilayah Indonesia untuk mengganti formalin dengan pengawet lain yang lebih aman dan ekonomis.

KESIMPULAN

Berdasarkan pembahasan di atas, maka dapat disimpulkan:

  1. Mengenalkan kitosan sebagai bahan pengawet kepada nelayan dilakukan dengan menggunakan metode ceramah, tanya jawab dan demonstrasi.
  2. Memotivasi para nelayan agar menghindari penggunaan formalin dengan memberikan penjelasan mengenai manfaat atau kelebihan kitosan sebagai pengawet pada produk ikan yang juga baik untuk kesehatan.
  3. Kitosan dapat dibuat dari kulit udang dengan proses pencucian, demineralisasi, deproteinasi, dan demineralisasi. Pada proses demineralisasi, kulit udang yang ditumbuk dipanaskan dalam larutan HCl 1M selama 1 jam pada suhu 90oC. Setelah tahap demineralisasi, dilakukan tahap deproteinasi yang sebelumya kulit udang dicuci dengan aquades hingga menjadi netral. Pada tahap proteinasi, kulit udang yang sudah dicuci dipanaskan dalam larutan NaOH   3,5 % pada suhu 90 oC selama 1 jam. Tahap terakhir yaitu deasetilasi yang dilakukan dengan cara memanaskan kulit udang yang sudah dicuci dengan aquades dalam larutan NaOH 50 % pada suhu 120 derajat selama 1 jam.
  4. Sedangkan untuk menggunakan kitosan untuk mengawetkan ikan adalah merendam ikan dalam larutan kitosan 1,5 % selama 10 menit. Larutan kitosan ini dapat digunakan berkali-kali sampai habis.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim.(2006). ’Industri Kitin: Dari Limbah Menjadi Bernilai Tambah’, (online), http://www.dkp.go.id/content.php?c=2779, diakses 12 September 2006.

Hardjito, Linawati. (2006). ’Hore! Ditemukan Pengganti Formalin
Mulai Bawang Putih, Chitosan, sampai Asap Cair’, http://www.tabloidnova.com/articles.asp?id=10719, diakses tanggal 17 Maret 2007.

Selengkapnya dapat didownload disini MAGDA KOLOM Formalin

7 Responses to “PEMANFAATAN KULIT UDANG”

  1. chandra Says:

    bolehkah saya memperoleh video pembuatan kitosan dan apa syaratnya?tlg info ke email saya.ditunggu dan trm ksh.

  2. twik Says:

    sy juga mau dunkz videonya.bagi2 di email ya,trimakasih

  3. as. maretan Says:

    ass,……
    kalau boleh ak juga minta video
    ak lg cari cara supaya awet hasil tepung ikan yang akan saya rintis he he he

  4. padmi amin Says:

    Saya tertarik sekali dgn artikel ini..bs dibantu untuk lebih jelas sy alumni UGM Fak MIPA Statistika-1990/M Studi Kebijakan /2009

  5. Enggar Rahayu Says:

    begus bgt.. saya tertarik dengan artikelnya
    boleh lebih lanjut saya minta video dan sof copi nya
    enggar Alumni undip 2006. terima kasih

  6. asri Says:

    saya pun nak bali cd nya..d mana dam bagaimana mau dapat..sila emailkan pada saya..saya buli bekalkan 10 tan kulit udang sebulan

  7. Hafidz Fadli Says:

    Assalammua’alaikum. saya sangat tertarik dengan artikelnya. namun saya ingin bertanya tentang kalimat yang anda tulis pada bagian paragraf kedua studi pustaka. ini kalimatnya, ” Kitosan yang diperoleh dikeringkan dan disimpan dalam wadah kedap udara. Untuk penggunaan kitosan pada pengawetan ikan adalah merendam ikan dalam larutan kitosan 1,5 % selama 10 menit.” nah maksudnya dikeringkan itu apa ya? bukankah itu larutan? terimakasih. wassalammualaikum.
    Hafidz fadli, Siswa Kelas 12 SMA Pesantren Unggul Al Bayan.

Leave a Reply


Mohon menuliskan nama jelas, status jelas (mahasiswa,jurusan,fakultas,angkatan,NIM)